Kasus Kekerasan Jurnalis Kembali Terjadi, Pelakunya Oknum Penyidik Polsek Tallo

ads

TAJUK UTAMA, MAKASSAR – Dua terduga oknum polisi polsek tallo berinisal N dan D berhasil mempermalukan dunia jurnalistik yang akan menghadiri restorative justice (RJ) tepatnya di ruangan penyidik atau ruangan terduga pelaku, Rabu 31/01/2024.

Korban Muh. Yusuf Hafid (Uchu) wartawan kumbanews.com kepada media ini tak menyangka dirinya akan di perlakukan seperti binatang, di permalukan dan mendapat cacian hingga benturan fisik yang menyebabkan kondisi fisiknya merasa sakit dan tak stabil.

ads

Kedatangan Yusuf ke polsek tallo tak lain hanya untuk menghadiri panggilan teman satu kampusnya yang akan berdamai, didil terkait ganti rugi dengan pelakupun sudah di setujuhi dengan jumlah ganti rugi Rp. 1.500.000 sehingga Yusuf berbegas menuju polsek tallo.

” Sudah di kabari lewat Whatsapp teman yang akan berdamai dan di sepakati atur damainya itu dengan pelaku Rp. 1.500.000, sehingga saya bergegas ke polsek tallo, namun setelah di ruang penyidij berubah uang ganti ruginya menjadi Rp. 300.000 sehingga saya bertahan di kepastian awal guna membantu teman saya ” Terang Yusuf (Uchu)

Menurut Yusuf awalnya kondisi diruangan penyidik masih normal, namun ketika tiba pembahasan kompesasi yang akan di berika kepada korban tak sesuai kesepakatan awal maka terjadilah adu mulut dengan terduga pelaku hingga terjadi insiden yang tak terpuji.

” Dibentak saya, di tarik paksa saya keluar ruangan selah sampai di luar ruangan saya di dorong hingga terjatuh di tangga, jam tangan rusak, kacamata saya pecah, saya seperti dikasi seperti binatang ” Terang Yusuf (Uchu)

Setelah kejadian atau inseden yang mempermalukan dunia jurnalistik yang di lakukan 2 oknum polsek tallo, akhirnya korban langsung membuat laporan di polrestabes makassar Nomor: STTLP/171/I/2024/SPKT/POLRESTABES MAKASSAR/POLDA SULAWESI SELATAN Tanggal 31 Januari 2024 Pukul 19:37 Wita.

Kapolsek Tallo AKP. Ismail yang di konfirmasi di kantornya membenarkan hal tersebut, menurutnya ada kejadian seperti itu namun hanya di tarik paksa keluar lantaran sudah di beritahukan dengan agar keluar di ruangan penyidik

” Saya baru sampai di kantor baru saya dengar kejadian itu, awalnya disuruh keluar tapi tidak mau keluar, tetap diam saja akhirnya di paksa dan di tarik keluar ” Ujar AKP. Ismail.

Terkait soal ganti rugi atau kompemsasi menurutnya korban dan pelaku sudah sepakat dengan nilai Rp. 300.000 ( Tiga Ratus Ribu Rupiah ) dan bahkan korban maneranya

” Korban dan pelaku sudah sepakat soal ganti rugi atau kompensasi Rp. 300.000, dan tidak ada keberatan korban sendiri mau menerimanya” Terangnya

Dari pernyataan yang di kemukakan Kapolsek tallo AKP Ismail dinilai janggal terkait ganti rugi atau kompensasi Rp. 300.000, pasalnya di hadapan media Kapolsek tallo AKP. Ismail memerintahkan korban agar ucapan yang di keluarkannya harus sama.

” Siniki ( Panggil Korban ) bicaraki sampaikan saja seperti apa yang saya sampaikan tadi, ” Pinta Kapolsek kepada korban saat di wawancarai

Setelah mendengar arahan Kapolsek Tallo AKP. Ismail akhirnya korban yang akan dilakukan restorative justice meberikan keterangan kepada media sama seperti perintah atau arahan dari Kapolsek tallo AKP. Ismail.

Disisi lain Kasat Reskrim Polrestabes Makassar Kompol Devi Sujana kepada puluhan media yang hadir di ruang TATAG TRAWANG TUNGGA berjanji akan memproses laporan korban dengan profesional dan transparan.

” Pastikan kami akan bekerja secara profesional dan transparan, akuntabel terkait dengan persoalan ini ” Janjinya

Salain itu dirinya juga akan melakan kroscek di polsek tallo mulai dari barang bukti berupa CCTV dan pemeriksaan berlanjut dengan melakukan koordinasi.

” Jadi kami akan clerkan dan koodinasikan tentunya kami juga akan melakukan konfirmasi agar persoalan ini berimbang, muda-mudahan berjalan dengan baik” Tutupnya(Syahri)

ads
ads
ads
ads

Comment