Dalam Rangka HUT Ke-75 RI, Ratusan Warga Binaan Lapas di Gowa Dapat Remisi Umum 

ads

Tajukutama.com, Gowa – Ratusan warga binaan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Kelas IIA Sungguminasa dan Lapas Perempuan Kelas IIA Sungguminasa Kabupaten Gowa mendapat Remisi Umum (RU) di Hari Ulang Tahun (HUT) Republik Indonesia (RI) Ke-75, Senin (17/8/2020).

Terkait pemberian remisi tersebut dilakukan bersamaan dengan seluruh Indonesia secara virtual yang dihadiri oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham), Yasonna Hamonangan Laoly dan Direktur Jenderal Pemasyarakatan (Dirjen Pas) Kemenkumham, Brigjen Reinhard Silitonga yang dipusatkan di Lapas Mataram Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB).

Sementara untuk di Kabupaten Gowa, penyerahan remisi dilakukan oleh Asisten I Bidang Pemerintahan Kabupaten Gowa, Muh. Rusdi mewakili Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan kepada perwakilan Napi.

ads

Penyerahan Remisi di Kabupaten Gowa turut dihadiri oleh Kepala Lapas Perempuan Kelas IIA Sungguminasa, Eko Suprapti Ruddhatiningsih dan Plt. Kepala Lapas Narkotika Sungguminasa, Rahnianto.

Untuk jumlah warga binaan yang mendapat remisi di Lapas Narkotika Kelas IIA Sungguminasa RU I sebanyak 579 narapidana dan 19 narapidana yang dapat RU II. Sementara di Lapas Perempuan Kelas IIA Sungguminasa jumlah yang mendapat RU I sebanyak 168 orang dan 2 orang napi mendapat RU II.

Menurut Kepala Lapas Perempuan Kelas IIA Sungguminasa, Eko Suprapti Ruddhatiningsih yang mengatakan bahwa pemberian remisi ini karena para napi tersebut sudah dianggap memiliki kelakuan baik selama salam lapas sehingga diusulkan untuk mendapatkan remisi.

“Sebanyak 168 orang yang dapat remisi dan bermacam-macam ada yang dapat remisi empat bulan, lima bulan dan ada juga satu bulan,” ujar Eko Suprapti Rudhatiningsih.

Selain itu, dirinya juga menyebutkan bahwa tahun ini tidak ada napi yang mendapatkan remisi langsung bebas. Walaupun ada beberapa yang sudah mendapat RU II, namun harus menjalani subsider terlebih dahulu.

“Karena mereka tidak mampu membayar denda, makanya harus menjalani subsider dulu yaitu pengganti denda dengan kurungan,” tambahnya.

Sementara itu, Muh Rusdi yang mewakili Pemerintah Kabupaten Gowa, menyambut baik dengan adanya pemberian remisi ini. Ia berharap kepada para penerima remisi untuk mejadi lebih baik jika bebas nanti dan menghindari hal-hal yang melanggar hukum dan tindak pidana lainnya.

“Kita berharap yang mendapat remisi jika kembali ke masyarakat bisa diterima dengan baik. Apa yang telah didapatkan di dalam pembinaan bisa diterapkan di masyarakat dan berasimilasi dan bisa berinteraksi bersama masyarakat dengan baik,” harapnya.

Emalia salah seorang napi Lapas Perempuan Kelas IIA Sungguminasa yang mendapat remisi mengaku setelah keluar nanti siap untuk berubah menjadi lebih baik. Dirinya merupakan salah seorang napi yang mendapat RU II. Namun karena tidak mampu membayar denda, dirinya harus menjalani kurungan dua bulan sebagai pengganti.

“Rencana setelah keluar nanti akan bikin usaha kerajinan. Karena selama di dalam Lapas banyak diajarkan seperti membuat tas dari benang sulam. Hal ini supaya saya tidak kembali lagi ke sini (Lapas),” ucapnya.

Turut hadir dalam pemberian remisi ini, Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Gowa, Fajaruddin dan beberapa pejabat Lapas Narkotika Kelas IIA Sungguminasa dan Lapas Perempuan Kelas IIA Sungguminasa Kabupaten Gowa.

ads

Video

Comment